EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN PADA MIROTA KAMPUS YOGJAKARTA (E6)

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.    Latar Belakang Masalah

Seiring dengan bangkitnya perekonomian indonesia sejak dilanda krisis ekonomi tahun 1998, kini banyak unit-unit usaha masyarakat yang berkembang. Seharusnya hal semacam ini di dukung oleh sumber daya manusia yang berkualitas dan didukung dengan sumber modal yang cukup agar dapat mengembangkan dan mempertahankaan usahanya. Dengan semakin banyak sektor ekonomi mikro di masyarakat menengah kebawah  menunjukan bahwa dunia usaha di indonesia sudah mulai mengalami kemajuan. Sektor ekonomi mikro inilah yang nantinya akan menjadi tulang pumgung bagi sektor ekonomi makro.

Perusahaan akan berkembang apabila didukung dengan sistem akuntansi yang cocok dan tepat. Karena sistem akuntansi direncanakan untuk menghasilkan informasi yang berguna bagi pihak luar maupun dalam perusahaan, terutama informasi keuangan. Selain itu akuntansi menjadi salah satu faktor utama dan pemegang peranan penting dalam menunjang  kegiatan dunia usaha. Dalam perkembangan dunia bisnis, masalah system akuntansi akan tercemin dalam bentuk pemisahan tugas, wewenang, dan tanggung jawab managerial.

Salah satu indikasi berkembangnya  perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha supermarket (retail bisnis) adalah meningkatnya pembelian yang dilakukan, karena pembelian merupakan kunci keberhasilan  usaha ini. Di dalam pembelian bukan hanya sekedar barang tersedia,tetapi harus dapat mencukupi kebutuhan masyarakat, barang harus berkualitas, dan juga harga yang murah, karena saat ini banyak sekali persaingan-persaingan yang harus kita hadapi. Sistem pembelian melibatkan bagian gudang, bagian pembelian, bagian panerimaan, bagian akuntansi, dan  bagian yang terkait baik langsung maupun tidak langsung. Sistem pembelian  harus benar-benar ada pemisahan yang jelas dan tegas terhadap fungsi-fungsi yang terkait.   Pembelian ada berbagai macam pengalokasianya diantaranya pembelian putus,  pembelian tunai, dan pembelian titip jual. Sistem pengendalian internal dalam  pembelian atau penggadaan barang  dilakukan oleh bagian pembelian, dengan estimasi sesuai kebutuhan dan perputaran barang dari pemesanan hingga  barang datang lagi .

Pembelian ada berbagai macam pengalokasianya diantaranya:

q   Pembelian putus : pembelian  sesuai jatuh tempo dengan perjanjian.Barang yang tidak habis tetap di bayar sesuai pesanan,barang yang tidak terjual biasanya di obral.

q  Pembelian tunai : pembelian ada  barang ada uang, kalau barang sudah diterima maka  pembayaran harus dilakukan. Biasanya pembelian ini hanya untuk pembelian dibawah Rp 300.000 ,00.

q  Pembelian titip jual: barang yang dibayar hanya barang yang laku saja ,barang yang tidak laku bisa di retur atau dibukakan  nota sesuai kesepakatan pembelian .

Pengendalian intern merupakan suatu proses yang dijalankan oleh dewan komisaris, manajemen, dan personel lain yang dirancang untuk mencapai tujuan yang hendak dicapai. Tujuan tersebut adalah:

  1. Menjaga kekayaan organisasi.
  2. Mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi.
  3. Mendorong efisiensi operasional.
  4. Mendorong dipatuhinya kebijakan mana

Untuk mencapai tujuan tersebut, harus disusun unsur pokok sistem pengendalian intern di dalam suatu perusahaan yang terdiri dari:

  • Organisasi yang memisahkan tanggung jawab dan wewenang   secara tegas.
  • Sistem otorisasi dan prosedur pencatatan.
  • Praktik yang sehat.
  • Karyawan yang mutunya sesuai dengan tanggung jawabnya.

Dari unsur-unsur sistem pengendalian intern yang ada dalam suatu perusahaan akan dapat diketahui dimana kelemahan pengendalian intern suatu perusahaan.

Apabila kita amati banyak perusahaan yang belum menerapkan pengendalian intern dalam perusahaanya secara baik dan benar terutama terhadap sistem  pembelian. Selama ini yang terjadi adalah asalkan uang keluar dan barang sudah ada, tanpa ada pemeriksaan yang lebih rinci apakah proses pembelian perusahaan sudah sesuai dengan prosedur atau belum. Oleh karena itu untuk mengetahuinya agar tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan  didalam perusahaan.perlu ada penelitian dan analisa tentang hal tersebut. Dari uraian diatas, penulis tertarik untuk mengambil judul laporan penelitian ini yaitu ”EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN  PADA MIROTA KAMPUS YOGJAKARTA”.

1.2.    Tempat Magang

Magang akan dilaksanakan di “Mirota Kampus” yang beralamat di Jl.      C. Simanjuntak No. 70 Yogjakarta. Magang dilakukan dibagian Pembelian.

1.3.   Tujuan Penelitian

Tujuan dilakukan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah  sistem pengendalian internal dan prosedur pembelian pada “Mirota Kampus “sudah berjalan dengan efektif?

1.4.       Manfaat Penelitian

Dalam penelitian memiliki kegunaan yang dapat ditinjau dari segi :

  1. Mahasiswa
  • Dapat menambagi wawasan dalam kaitannya dengan penerapan teori yang diterima dibangku kuliah dengan praktek sesungguhnya yang diterapkan oleh suatu perusahaan.
  • Untuk mengetahui secara langsung bagaimana sistem kerja yang ada di Mirota Kampus.
  • Untuk dapat lebih memahami masalah yang berkaiatan dengan masalah Pembelian.
  1. Perusahaan

Dapat merupakan masukan yang berguna, sehingga dapat mendorong perkembangan dalam penyempurnaan sistem akuntansi perusahaan dimasa yang akan datang, khususnya pada sistem pembelian.

3.   Bagi Lembaga Pendidikan

Agar mahasiswa mengetahui sejauh mana system pembelian yang ada dalam dunia kerja dan mengaplikasikan ilmu yang diperoleh selama belajar di Lembaga pendidikan. .

1.5.       Rencana Kerja

Pelaksanaan Magang akan dilakukan dibagian pembelian, yaitu pembukuan dengan kegiatan:

  • Membuat surat pesanan (purchases order).
  • Memeriksa surat pesanan.
  • Verifikasi nota pembelian, retur,konsinyasi,dan biaya.
  • Verifikasi nota per taggal pembelian.
  • Verifikasi nota per pemasok.
  • Verifikasi nota per tanggal pembukuan.
  • Mencattat pembelian.
  • Membukukan barang dagangan
  • Verifikasi kartu hutang
  • Mencatat kartu hutang dagang.
  • Memasukkan   hutang dagang.
  • Menyerahkan kartu hutang ke bagian pembayaran.

1.6.       Mata Kuliah Pendukung

Adapun mata kuliah pendukung yang sudah diambil sebagai pendukung rencana kegiatan magang adalah:

  1. Akuntansi Biaya
  2. Akuntansi Keuangan
  3. Sistem Informasi Akuntansi
  4. Pengantar Akuntansi I
  5. Pengantar Akuntansi II
  6. Praktikum Akuntansi I
  7. Praktikum Akuntansi II
  8. Praktikum Akuntansi Biaya
  9. Sitem Akuntansi

10. Praktikum Sistem Akuntansi

1.7.       Waktu Pelaksanaan Magang

Magang akan dilaksanakan selama 2 bulan, yang dimulai tanggal 14 Juni sampai dengan 14 Agustus. Magang dilaksanakan sesuai jam kerja, yaitu hari senin sampai hari sabtu dimulai jam 7.30 WIB sampai jam 15.00 WIB

KLIK INI UNTUK BACA SELENGKAPNYA

 

Posted on May 6, 2012, in EKONOMI and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: